Kemendagri Dukung Penuh DKPP Jaga Integritas Penyelenggara Pemilu untuk Demokrasi yang Berkualitas

PORTALINDO.CO.ID, Jakarta – Sekretaris Jenderal (Sekjen) Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) Suhajar Diantoro mengatakan agar Dewan Kehormatan Penyelenggara Pemilu (DKPP) menjaga integritas untuk dapat melahirkan demokrasi yang berkualitas. Hal itu disampaikannya dalam Peringatan HUT DKPP ke-10 dengan tema “Satu Dekade DKPP untuk Tegaknya Kode Etik Penyelenggaraan Pemilu,” di Ruang Sidang Utama Kantor DKPP, Jakarta, Senin (13/6/2022).

Dalam kesempatan itu, Suhajar yang membacakan sambutan Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Muhammad Tito Karnavian, menekankan bahwa kunci sukses penyelenggaraan pemilihan umum (Pemilu) berada pada integritas para penyelenggaranya. Oleh karena itu, hadirnya DKPP menjadi daya ungkit untuk menjamin terjaganya kode etik para penyelenggara.

Dikatakannya, permasalahan Pemilu kerap berawal dari pihak Penyelenggara Pemilu itu sendiri. Untuk itu, integritas Penyelenggara Pemilu menjadi bagian yang tak dapat dipisahkan.

“Nah, di sinilah sejatinya peran DKPP, yaitu menjaga integritas Penyelenggara Pemilu (untuk mewujudkan Pemilu yang) demokratis, yang berkualitas,” katanya.

Ia juga menyinggung sentralnya peran DKPP dalam menyukseskan pesta demokrasi sebagai upaya memperoleh legitimasi masyarakat.

“Dalam pengembangan demokrasi nasional, peran DKPP menjadi sangat penting, terutama dalam menjamin terlaksananya pemilihan umum yang mandiri, jujur, adil, (memberikan) kepastian hukum, tertib, keterbukaan, proporsionalitas, profesional, akuntabel, efisien, efektif, serta independen dan tidak dapat diintervensi oleh pihak mana pun sesuai dengan cita-cita para pendahulu beserta para pejuang demokrasi,” tambahnya.

Lebih lanjut ia menegaskan, sebagai negara demokrasi terbesar ketiga di dunia, bangsa Indonesia memiliki lembaga DKPP sebagai lembaga peradilan etika Penyelenggara Pemilu yang berupaya mengembangkan peradilan modern. Harapannya, tegaknya norma hukum dan etika secara proporsional dapat menjadikan negara Indonesia memiliki sistem demokrasi yang berkualitas.

“Negara tidak hanya berdiri di atas norma hukum, tapi juga norma etika, menuju negara demokrasi yang berkualitas dan berinteraksi,” pungkasnya.

Puspen Kemendagri

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.